Profesor Kanada mengubah kulitnya dengan tatu yang diilhami Scythian berusia 2,500 tahun

Profesor Kanada mengubah kulitnya dengan tatu yang diilhami Scythian berusia 2,500 tahun
Matthew Plexman

Mendapatkan dakwat bukanlah perkara baru. Dalam pameran BP 'Scythians: Warriors of Ancient Siberia', anda akan menemui kulit yang dipelihara dengan tatu kuno. Dave Mazierski, seorang ilustrator perubatan dan profesor komunikasi bioperubatan dari Toronto menjadikannya sebagai misi dalam hidupnya untuk menutupi tubuhnya dengan tatu yang sama yang terdapat pada mumi berusia 2.500 tahun dari suku Scythian Zaman Gangsa.

'Saya tertarik dengan reka bentuk yang indah dan organik ketika mereka ditunjukkan oleh bekas guru dan mentor saya dalam program Seni sebagai Terapan untuk Perubatan di University of Toronto, Steve Gilbert, yang juga merupakan seorang artis dan sejarawan tatu. Saya memberitahunya bahawa saya berminat untuk memulakan 'projek tatu' di mana semua bahagian itu (akhirnya) akan disatukan ke dalam keseluruhan yang lebih besar ... Saya berfikir mengikut 'jas badan' gaya Jepun. Saya tidak biasa dengan tatu Scythian / Pazyryk pada masa itu, tetapi ketika Steve menunjukkannya kepada saya, saya memutuskan bahawa itu adalah seni yang saya mahukan, ”kata Dave.



Maklumat lanjut: Muzium British

ed hartwell dan keshia knight pulliam

Lukisan garis tatu dari pengebumian Scythian.
Profesor Kanada mengubah kulitnya dengan tatu yang diilhami Scythian berusia 2,500 tahun



Fragmen kulit mumia menunjukkan tatu Scythian.
Profesor Kanada mengubah kulitnya dengan tatu yang diilhami Scythian berusia 2,500 tahun
Muzium Pertapaan Negeri, St Petersburg, 2017. Foto: V Terebenin.

Tatu Steve Gilbert Dave Mazierski.
Profesor Kanada mengubah kulitnya dengan tatu yang diilhami Scythian berusia 2,500 tahun
Matthew Plexman

Profesor Kanada mengubah kulitnya dengan tatu yang diilhami Scythian berusia 2,500 tahun
Matthew Plexman



(Dikunjungi 1 kali, 1 lawatan hari ini)
Kategori
Disyorkan
Jawatan Popular