Topeng Doktor Wabak Abad ke-16 yang Sah dan Dipamerkan Di Muzium Sejarah Perubatan Jerman

Topeng Doktor Wabak Abad ke-16 yang Sah dan Dipamerkan Di Muzium Sejarah Perubatan Jerman

Topeng doktor wabak abad ke-16 yang asli ini telah dipelihara selama bertahun-tahun dan kini dipamerkan di Muzium Sejarah Perubatan Jerman di Ingolstadt.⁣ Ini adalah reka bentuk pertama topeng Plague Doctor. Semasa Eropah abad pertengahan, terdapat dua teori utama bagaimana penyakit disebarkan dan dikontrak: teori Four Humors, dan teori Miasma.

h / t: vintag.es





Paul Fürst, ukiran, c. 1721, dari doktor wabak Marseilles (diperkenalkan sebagai ‘Dr Beaky of Rome’). Sarung hidungnya dipenuhi dengan bahan herba untuk mengelakkan wabak.
Topeng Doktor Wabak Abad ke-16 yang Sah dan Dipamerkan Di Muzium Sejarah Perubatan Jerman

Topeng ini direka untuk melawan teori Miasma. Teori penyakit ini percaya bahawa orang jatuh sakit dari 'udara buruk', dan apa yang dirancang hidung hidung topeng ini adalah pemakainya akan meletakkan ramuan dan cahaya berbau yang menyenangkan kemudian terbakar untuk mengelakkan Miasma disedut oleh pemakainya oleh ' membersihkan 'udara buruk'.



Topeng Doktor Wabak Abad ke-16 yang Sah dan Dipamerkan Di Muzium Sejarah Perubatan Jerman

Topeng itu mempunyai bukaan kaca di mata dan paruh melengkung berbentuk paruh burung dengan tali yang memegang paruh di depan hidung doktor. Topeng itu mempunyai dua lubang hidung kecil dan merupakan sejenis alat pernafasan yang mengandungi barang aromatik. Paruhnya boleh menyimpan bunga kering (termasuk bunga mawar dan anyelir), herba (termasuk pudina), rempah, kapur barus, atau spons cuka. Tujuan topeng ini adalah untuk mencegah bau busuk, yang dikenal sebagai miasma, yang dianggap sebagai penyebab utama penyakit ini, sebelum disahkan oleh teori kuman. Doktor percaya ramuan tersebut dapat mengatasi bau wabak jahat dan mencegahnya daripada dijangkiti.

Topeng Doktor Wabak Abad ke-16 yang Sah dan Dipamerkan Di Muzium Sejarah Perubatan Jerman



Kostum doktor paruh yang dipakai oleh doktor wabak memiliki topi kulit bertepi lebar untuk menunjukkan profesion mereka. Mereka menggunakan tongkat kayu untuk menunjukkan kawasan yang memerlukan perhatian dan memeriksa pesakit tanpa menyentuhnya. Tongkat itu juga digunakan untuk menjauhkan orang, mengeluarkan pakaian dari mangsa wabak tanpa harus menyentuhnya, dan mengambil denyut nadi pesakit.

Topeng Doktor Wabak Abad ke-16 yang Sah dan Dipamerkan Di Muzium Sejarah Perubatan Jerman

madonna hitam putih

Sejarawan perubatan telah mengaitkan penemuan kostum 'doktor paruh' kepada Charles de Lorme, yang mengadopsi pada tahun 1619 idea pakaian pelindung kepala hingga kaki penuh, yang dimodelkan sebagai baju besi askar. Ini terdiri dari topeng seperti burung dengan kacamata, dan kulit panjang (Maghribi atau Levantine) atau gaun kanvas berlilin yang pergi dari leher ke pergelangan kaki. Pakaian yang terlalu banyak pakaian, serta legging, sarung tangan, but, dan topi, terbuat dari kulit lilin. Pakaian itu diresapi dengan barang wangi yang serupa dengan topeng paruh.

Topeng Doktor Wabak Abad ke-16 yang Sah dan Dipamerkan Di Muzium Sejarah Perubatan Jerman

Lorme menulis bahawa topeng itu memiliki 'hidung sepanjang setengah kaki, berbentuk paruh, dipenuhi dengan minyak wangi dengan hanya dua lubang, satu di setiap sisi berhampiran lubang hidung, tetapi itu cukup untuk bernafas dan membawa udara yang bernafas kesan ubat tertutup lebih jauh di paruh. '

Topeng Doktor Wabak Abad ke-16 yang Sah dan Dipamerkan Di Muzium Sejarah Perubatan Jerman

Doktor Geneva Jean-Jacques Manget, dalam karyanya berjudul Treatise on the Plague pada tahun 1721 yang ditulis sejurus selepas Great Plague of Marseille, menggambarkan kostum yang dipakai oleh doktor wabak di Nijmegen pada tahun 1636–1637. Kostum itu membentuk bahagian depan karya Manget 1721. Doktor wabak Nijmegen juga memakai topeng paruh. Jubah, legging, topi, dan sarung tangan mereka terbuat dari kulit maroko.

Topeng Doktor Wabak Abad ke-16 yang Sah dan Dipamerkan Di Muzium Sejarah Perubatan Jerman

Kostum ini juga dipakai oleh doktor wabak semasa wabak tahun 1656, yang membunuh 145,000 orang di Rom dan 300,000 di Naples. Kostum itu menakutkan orang kerana jika seseorang melihatnya, itu adalah tanda kematian akan datang. Doktor wabak memakai kostum pelindung ini sesuai dengan perjanjian mereka ketika mereka menemui pesakit wabak mereka.

Topeng Doktor Wabak Abad ke-16 yang Sah dan Dipamerkan Di Muzium Sejarah Perubatan Jerman

Doktor wabak ini boleh dikatakan salah satu tokoh paling misterius yang muncul dari Zaman Pertengahan. Ini adalah doktor Eropah yang pakar dalam merawat mangsa wabak, contoh yang paling terkenal ialah Kematian Hitam. Doktor wabak adalah pegawai awam yang disewa oleh kampung, bandar, atau bandar ketika wabak melanda.

Topeng Doktor Wabak Abad ke-16 yang Sah dan Dipamerkan Di Muzium Sejarah Perubatan Jerman

Secara teori, tugas utama doktor wabak adalah merawat dan menyembuhkan mangsa wabak, dan menguburkan orang mati. Doktor wabak juga bertanggungjawab untuk menghitung jumlah korban dalam buku log untuk rekod orang ramai, dan mendokumentasikan keinginan terakhir pesakit mereka. Selanjutnya, doktor wabak sering dipanggil untuk memberi keterangan dan menyaksikan wasiat orang mati dan mati. Nampaknya kebanyakan doktor wabak sibuk dengan aspek pekerjaan ini. Kadang-kadang, wabak doktor diminta untuk melakukan bedah siasat, untuk lebih memahami bagaimana wabak itu dapat dirawat.

burung yang marah sebenarnya

Topeng Doktor Wabak Abad ke-16 yang Sah dan Dipamerkan Di Muzium Sejarah Perubatan Jerman

(Dikunjungi 1 kali, 3 lawatan hari ini)
Kategori
Disyorkan
Jawatan Popular